Saturday, June 06, 2009

MCB ESQ 165 - Beberapa point untuk difikirkan...

Dua minggu lepas, penulis berpeluang menghadiri kursus Mission & Character Building (MCB) ESQ 165 Angkatan ke-5 Kuala Lumpur bertempat di MATRADE, Jalan Duta pada 23-24 Mei 2009. Sehingga kini, ada beberapa perkara yang ingin dikongsi bersama.

Kursus MCB ini hanya selama dua hari, di mana fokus kursus adalah untuk membantu individu dan organisasi membina matlamat dan peribadi berdasarkan dua rukun Islam yang pertama, iaitu Syahadatain dan Solat. Syahadatain sepatutnya mengingatkan kita senantiasa bahawa hidup di dunia ini mempunyai satu misi utama, iaitu pertemuan dengan Pencipta kita di syurga. Sedangkan Solat, dengan segala faedah dan manfaat yang terkandung padanya, yang diamalkan setiap hari berulang-ulang sepatutnya telah dapat membentuk sikap dan peribadi yang sangat membekas dalam hati dan diiringi dengan amal perbuatan hasil sikap dan peribadi tersebut.

Memang menarik. Pun begitu, ada beberapa perkara yang sangat perlu diberi perhatian.

Pada hari kedua, ada satu sesi di mana trainer akan mengetengahkan isu perumpaan yang dijadikan panduan buat manusia berilmu. Dalam erti kata lain, hanya orang berilmu yang dapat memahami segala jenis perumpaan. Ini nampak selari dengan firman Allah mengenai perumpamaan-perumpamaan yang Allah berikan, hatta perumpamaan nyamuk sekalipun pasti dipercayai oleh orang beriman. Cuma, sayang sekali ESQ 165 tidak mengambil contoh-contoh perumpamaan yang ada dengan banyak dalam Al-Quran dan hadith-hadith Rasulullah sallallahu 'alayhi wasallam. ESQ 165 lebih suka mengambil kisah Wali Songo dari Tanah Jawa yang dikatakan sangat berjasa dalam membawa Islam ke kepulauan Nusantara termasuk Tanah Melayu. Ini adalah satu kesalahan fakta sejarah. Islam datang ke Tanah Melayu bukannya hasil kerja dakwah Wali Songo. Wali Songo hanya terkenal di Tanah Jawa, dan banyak pula kisah karut marut yang dikaitkan dengan keramat dan kehebatan sembilan orang wali ini. Tidak kisahlah sama ada kekeramatan tersebut benar atau tidak, yang pasti dakwah Rasulullah tidak pernah menekankan kehebatan seseorang individu sebagai daya tarikan utama dakwah. Rasanya tidak perlu mengetengahkan kisah Wali Songo di Malaysia, kerana Islam datang ke Malaysia bukannya dengan dakwah Wali Songo.

Kemudian yang paling mengejutkan, ESQ 165 telah mengambil contoh dialog wayang kulit persembahan Wali Songo dalam berdakwah. Penulis masih ingat dialog antara Raja dan Pak Dogol, apabila Raja kurang faham mengenai agama yang diseru Pak Dogol. Pak Dogol memberitahu Raja bahawa Tunggal Sayang (Tuhan) itu tidak dapat dilihat dengan mata zahir, tetapi hanya dilihat dengan mata hati, dan Tunggal Sayang itu sebenarnya ada dalam hati setiap kita. Ini terang lagi jelas menyeru kepada fahaman Wahdatul Wujud yang sesat! Bukankah ada banyak contoh perumpamaan lain yang boleh diambil dari Al-Quran dan hadith-hadith yang sahih! Memanglah perumpamaan yang dibawa Wali Songo itu terpaksa berbaur fahaman sesat kerana keadaan masyarakat yang masih menebal dengan falsafah Hindu, cuma keadaan sekarang masyarakat telah lama meninggalkan falsafah Hindu, mengapa pula contoh lama juga yang ditonjolkan? Penulis sangat berharap agar pihak ESQ menukar dialog dan contoh wayang kulit, sebaliknya ambillah banyak ayat-ayat Al-Quran, hadith-hadith Rasulullah dan kisah-kisah Sahabat dan Tabi'in yang lebih sesuai dan lebih layak dijadikan contoh perumpamaan berbanding kisah Wali Songo dan wayang kulit yang tidak seberapa.

Kemudian, ditonjolkan pula lagu 'Lir Ilir' karangan salah seorang Wali Songo dalam Bahasa Jawa. Seingat penulis, sekurang-kurangnya tiga kali lagi tersebut dimainkan terus menerus sepanjang hari kedua kursus, di mana para peserta diseru untuk sama-sama menyanyikan lagu tersebut. Setiap kali lagu tersebut dimainkan, setiap kali itulah penulis keluar kerana berpendapat lagu tersebut sangat tidak sesuai dengan konteks Islam di Malaysia, ditambah pula dalam Bahasa Jawa - hanya membuang masa! Carilah lagu tradisional lain yang lebih bersifat keMalaysiaan dana dalam masa yang sama ada unsur-unsur patriotisme dan semangat.

Harapan penulis, mintalah ESQ buang sahaja kisah wali Songo untuk kursus MCB di Malaysia, gantikan dengan perumpaan dari Al-Quran atau hadith-hadith. Lagu 'Lir Ilir' pun patutnya dihentikan. Lebih baik menonjolkan kisah Rasulullah dan para Sahabat berbanding kisah Wali Songo.

Satu lagi, penulis mendapat maklumat bahawa dalam kursus Basic Executive ESQ 165 yang baru, segala nasihat dan teguran yang diberi oleh Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman telah ditinggalkan. Praktis-praktis sebelum ini yang ditegur oleh beliau nampaknya hanya diikut sekali pada kursus berikutnya, namun kemudian telah ditinggalkan. Hairan! Pada penulis, nampak seolah-olah pihak ESQ 165 cakap tak serupa bikin. Meminta 'ulama menegur kerana mendakwa mereka tidak ada ilmu agama dan minta dibetulkan jika salah, tetapi bila ditegur hanya sekali saja dipatuhi, kemudian telah ditinggalkan. Mengajak para peserta mengamalkan zero mind process agar hati terbuka menerima nasihat dan macam-macam lagi, tapi nampaknya pihak ESQ sendiri tidak berbuat sedemikian. Apakah mereka tidak takut ancaman Allah terhadap mereka yang cakap tak serupa bikin?

Sehingga pihak ESQ 165 kembali memerhatikan segala teguran yang diberi oleh Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman, Seri Negara dengan ini menarik kembali dorongan agar pembaca sertai kursus ini.

1 comment:

suarajagat said...

JAWATANKUASA PERUNDINGAN HUKUM SYARAK WILAYAH PERSEKUTUAN TELAH MEMUTUSKAN BAHAWA KURSUS ESQ ADALAH MENYELEWENG. KEPUTUSAN INI ADALAH SELARI DENGAN HASIL KEPUTUSAN 'PANEL KAJIAN AQIDAH' JAKIM.